Saturday, December 31, 2011

sarapan pagi Sabtu

Semalam di Tesco

"Kak Long, esok kite makan la nasik tu. Hari tu Ayah dapat makan sikit je. Kite beli la bahan-bahan."

"Baek bos."

Hari ini di kampung

Pagi-pagi sudah bermasak-masakkan. Goreng itu ini. Rempah macam-macam. Akhirnya...

Nasi Arab Berempah

*maaf, kualiti gambar kurang baik.

Wednesday, December 28, 2011

my humble du'a

I am not a superwoman.
I am not a robot.
I am just an ordinary woman.


with feelings
and
limitation.


why can't all of you have mercy on me?
even The One has mercy.

Tuesday, December 27, 2011

Sunday, December 25, 2011

gelagat di pasar pagi

Sedang meredah trafik manusia di pasar pagi, tiba-tiba Ayah ditegur oleh satu pasangan.  Mereka bersalaman.

"Kak Long, salam. Ni pangkat makcik ni," kata Ayah.

Aku pun bersalam sambil tersengih-sengih.

"Tingkatan berapa ni?" Tiba-tiba makcik tu bertanya kepada Ayah sambil pandangannya kejap-kejap ke arah aku, kejap-kejap ke arah Ayah.

Aku sengih lagi. Ayah jenuh bercerita sambil menyelitkan cerita tentang zaman persekolahanku agar pasangan tu tahu aku ni dah lama habis sekolah. Makcik tersebut semacam faham mesej Ayah lalu menoleh ke arahku.

"Sekarang kat mana?" tanya dia.

"KL" jawabku.

Setelah masing-masing beredar, aku tarik-tarik lengan baju Ayah.

"Ayah. Ayah. Tadi kan, makcik tu tanya, Along tingkatan berapa. Ahaks"

Ayah gelak.

Thursday, December 22, 2011

review sipi-sipi Buku Kontrol Histeria

Parsel diterima pada 16 Disember 2011. Berisi sebuah buku misteri. Sebuah buku komplikasi cerita-cerita fiksyen garapan penulis-penulis seperti April, Chacha, Dark Half, Dex Morgan, Eszol, Fiq Vertigo, GabanMorka, Ghost Writer, Johan Radzi, KHRLHYSM, Lee Zha, Lucifer, M.Faiz Syahmi, Melissa Ray, Mikhail Maverick, Naj Hebat, Norman Bates, Nurarnida Sabrina, Sahidzan (PK), Ska-Andy-X, Zaiful Zaharin, Ziela Salih dan Zoul Yazix.

Yeap, Buku Kontrol Histeria. Bermula dengan blog http://kontrolhisteria.blogspot.com. Sekarang ini semakin berkembang menjadi sebuah buku dan diedarkan oleh Lejen Press. Korang boleh order buku ni online ye. Klik SINI.


Juga boleh dapatkan di UYA Distro.


No. 26, 1st Floor (Above Station 1 Cafe),
Jalan SS 15/8B, SS15,
47500 Subang Jaya, Selangor.
uyadistro@gmail.com
operation hours: Monday - Saturday 15.00 - 00.30
http://facebook.com/uyadistro


Buku setebal 257 mukasurat ini penuh dengan cerita-cerita psiko, bunuh dan seks. Aku berpendapat buku ini hanya sesuai untuk pembaca berumur lapan belas tahun ke atas. Tetapi terpulanglah jika adik-adik teringin sangat hendak membaca. Semua dah boleh berfikir sendiri kan.

terima kasih kerna sudi tandatangan kat buku ni :)

Review ini sipi-sipi sahaja kerna rasanya aku tidak mampu mengolah dan bercerita semula tentang apa yang telah dituliskan. Pada aku siapa-siapa yang ingin membaca eloklah bersihkan hati nurani kamu dahulu. Kepala usah serabut-serabut. Nanti bertambah serabut. Hehe. Lagi satu, usah biarkan curiosity membelenggu jiwa kamu dengan mencuba setiap cara dalam buku ini untuk membunuh orang.  Curiosity kills the cat. Ops.

Apa-apa pun selamat membaca. 

p/s: terima kasih kerna selitkan namaku dalam mukasurat hadapan buku. aku terharu.

Flop Poppy - Cinta

Saturday, December 17, 2011

teman-teman blogger #4

Edisi akhir buat tahun ini.


jat

Kenal melalui TK. Seorang yang peramah dan rajin melayan repekan aku. Bekerja dalam bidang kejuruteraan (tolong betulkan kalau aku salah). 

Lea Isnawi

Orang Terengganu. Graduan USM. Bercita-cita untuk menjadi sebahagian dari kehidupan bomba. Kita doakan dia berjaya ya :)

Liyana Zahim

Novelis. Aku membeli novelnya, Sekebun Bunga Cinta. Entri Liyana sangat kelakar nak mati. Bikin aku gelak sakan. 

Fyqa

Fyqa comel amat. Sekarang ni dalam fasa sibuk kot. Walau bagaimanapun, entrinya tetap ada. Masih belajar. Ada sesiapa nak berkenalan? Hehe

Siti Mashitah Saidin

Bos blog Warna Kaseh. Entri dia lebih kepada kehidupan harian. Punya perspektif tersendiri terhadap apa yang dihadapi setiap hari.

Rain

Penulisannya mudah dan ringkas. Kadang-kadang punya maksud mendalam. Rain tulis banyak-banyak lagi ya. Aku kan setia membaca penulisan kamu :)

Hana Ahmad

Entri Hana penuh makna tersirat. Juga tentang kehidupan. Cuma disampaikan dengan caranya tersendiri. Ramai pembaca blog melekat dengan blog Hana. 

hiro

hiro ni kelakar la. Entri merepek sakan. Tapi ada mesej di sebalik kemerepekannya. Haha! Cube korang baca. Syok oh!

Abg Stalker

Kawanku yang handsome. Entri banyak berkisar tentang macam-macam benda. Dia seorang yang baik hati. Lama gak kenal dia. Peramah :)

Teman-teman, terima kasih. Kawan-kawan yang namanya masih belum ada, Insyaallah aku akan selitkan di masa akan datang. Sayang korang.

Selamat menulis.

*auto-published.

Friday, December 16, 2011

teman-teman blogger #3

Rentetan dari entri SINI dan SINI.


Ghost Writer

Pernah kusabotaj dia dalam cerita rekaanku dalam Fantastika Fantasi. Hehe. Punya laras bahasa yang tinggi hingga aku tidak faham kadang-kadang. Terasa ilmu sasteraku seciput cuma. A very nice person.

Khairul Antasha

Seorang yang teman yang baik. Selalu ajak aku makan aiskrim tepi padang sambil tengok orang lain bola. Tapi hajat kami selalu tak kesampaian. Awak, awak jauh sangat la~

blog-tips kurus

Korang boleh dapat macam-macam informasi dari blog ni. Pelbagai tips berguna dan juga ayat-ayat motivasi yang bisa melonjakkan semangat diri. 

Khai

Baru sahaja menerima ijazah sarjana. Tahniah! Seorang yang rajin blogwalking. Punya cita-cita tinggi. Tunangan orang. Jadi sila lupakan niat kamu ye gadis-gadis.

Azroy Kassim

Memakai nama pentas Azroy Kassim. Entri nya kelakar. Banyak maksud tersirat di sebalik tersurat. Masih mencari calon. Dia agak sibuk sekarang ni. Dah macam YB lak.

Abu

Orang Sabah. Sempoi. Entrinya banyak informasi. Selalu letak gambar menarik. Aku suka usha gambar-gambar pemandangan yang dia letak. Abu, lepas ni tolong tangkap gambar dill ye :)

penjajah minda muda

Suka sangat dengan entri-entri dia. Penuh makna tersirat juga. Pandai memilih perkataan beritma. Jeles. Awak, belanja saya choki-choki!

Untuk teman-temanku. :)

Susunan blog kamu tidak ada kena mengena dengan ranking ke ape ke. Susunan rawak.

Selamat menulis.

*auto-published.

Thursday, December 15, 2011

google +

Kawan-kawan yang ada Google +, boleh la add Dill

dillasamurai@gmail.com


untuk blogger

Wednesday, December 14, 2011

teman-teman blogger #2

Entri sambungan dari teman-teman blogger #1. Mungkin ada blog kamu. Yang belum ada, tunggu ye. Dill akan cuba buat yang terbaik untuk kamu semua :)


Anis

Kenal Anis dari Yahoo! Chat beberapa tahun lepas. Entri Anis ni sempoi je. Kelakar. Anis belajar kat Melaka. Sekarang ni Anis jarang tulis entri baru. Dia sibuk agaknya.

Aja

Seorang pustakawan. Berasal dari Kelantan. Sangat manis orangnya. Oh! Aku pernah bertembung dengan Aja ketika berjalan dari stesen LRT. Tapi aku tak berani nak tegur. Takut salah orang. Hehe

penaberkala

Antara kenalan terawal dalam dunia blog. Memakai nama penaberkala. Aku pernah tersilap menaip penaberkaler. Haha! Ampun! Student UTP. Ensem weh. Ada siapa-siapa nak berkenalan? Sila-sila.

Mr Iz @ ijat @ Ah Tat

Ayah kepada seorang putera, Qayyim. Seorang yang happy go lucky dalam penulisan. Banyak noktah yang digunakan. Dan juga banyak Hehehe.. ijat sibuk sekarang. Jarang menulis. ijat, rindu kamu!

jom santai sekejap

Blog berkongsi banyak informasi. Berehat agak lama dari dunia blog. Cuma sekarang ni ada update sikit-sikit. Sibuk amat dengar khabar.

Dean

Handsome ah mamat ni. Hehe. Seorang commis kat salah sebuah hotel di Kuala Lumpur. Orang Sabah. Menulis dengan santai. Cuma sekarang ni dia sibuk memasak. Tak sempat dah nak update blog. Hehe.

Teman-teman, terima kasih.

Selamat menulis.

*auto-published

Tuesday, December 13, 2011

silap faham

Apabila apa yang kita cuba perkatakan disalahtafsir oleh pihak lain, ia boleh mengakibatkan silap faham antara kedua pihak itu.

Antara medium yang boleh menyebabkan silap faham adalah SMS dan ruang sembang (chatbox). 

Pada kebiasaannya kita memerlukan intonasi atau nada suara sebagai sokongan dalam menyampaikan suatu input atau maklumat kepada pihak yang satu lagi. Itu jika kita menggunakan suara. Macam mana pula dengan ayat-ayat yang kita taip? Macam mana orang lain hendak tahu intonasi yang kita gunakan. Masalah akan timbul jika pihak itu menggunakan intonasi berlainan dengan yang kita harapkan.



Contohnya seperti:

Eh, jangan la buat macam tu.

Bagaimana kamu membaca ayat di atas? Intonasi pilihan? Tinggi atau rendah? Bagaimana kamu menafsir atau membaca ayat itu mungkin tidak sama dengan apa yang aku fikirkan sekarang. 

Jadi, elakkan membuat sebarang konklusi selepas membaca apa yang ada di depan mata. Eloklah sekiranya kamu kutip semua maklumat yang diperlukan. Usah main serkap jarang. Itu sebab terjadinya silap faham.

*kadang-kadang aku tidak tahu apa yang aku repekkan. -_-"

Monday, December 12, 2011

teman-teman blogger #1

Aku mula menulis sejak enam tahun lepas. Tetapi jarang aku war-warkan penulisanku kepada blogger yang lain. Aku lebih senang menulis dan membacanya sendiri. Namun lama-kelamaan ada kawan-kawan yang rajin mengunjungi semula blog aku. Terima kasih banyak-banyak. Kali ini aku titipkan beberapa blog kawan-kawan untuk tatapan kamu.

Sal Keropi

Empunya blog, Cik Sal. Kawanku tika di Taman Ilmu dan Budi. Punya pelbagai keistimewaan  tersendiri. Blognya penuh madah. Kadang-kadang aku tidak terikut. Hehe. 

Orlando Ahmad

Blog Orlando Ahmad ni sempoi. Aku senang membaca penulisan dia. Kelakar. Kadang-kadang gelak sendiri. Cara dia menyampaikan suatu isu dalam nada humor buat ramai pembaca melekat kat blognya.

Tukang Karut

Aku kenal dia dari blog Mina. Sangat rajin menulis entri. Kelakar pun ada kadang-kadang. Pengantin baru ni beb. Dengar cerita lepas kahwin ni jarang-jarang dapat menulis blog. Kene tarik telinga dengan isteri agaknya. Ops.

Nonie

Antara kenalan lama dalam dunia blog. Student Uitm Shah Alam. Dia ni tengah dalam mood jiwang karat (jangan marah). Haha! Nonie ni peramah. Korang tegur-tegurlah dia.

Iema

Iema ni kawan Nonie. Member kamcing. Hehe. Iema pun peramah, sama macam Nonie. Korang jangan malu-malu kalau nak sembang dengan dia.

Miz Novexx

Aku panggil dia senior. Saja-saja. Sekarang ni sangat sibuk dengan kelas Bio-nya. Peminat tegar Johan As'ari.  Entri-entri dia sempoi. Kelakar. 

Ini antara teman-teman blogger aku. Yang namanya tak ada kat sini, usah terkilan. Nanti aku dedikasikan untuk korang pulak.

Selamat menulis.

Saturday, December 10, 2011

menghargai

Angin sepoi-sepoi bahasa petang itu. Menyapa lembut pipi Orlando yang sedang berehat berbantalkan lengan atas bangku berdekatan rumahnya. Mata Orlando memandang jauh sawah padi terbentang luas di hadapan rumahnya. Hijau kekuningan.

Sudah seminggu Orlando tidak ketemu Dill. Cuti sekolah ni Dill balik kampung kat utara. Tak de orang nak teman Orlando buat kerja sekolah. Sekejap-sekejap Orlando rasa kehilangan. Namun cepat-cepat dia buang perasaan itu. 

"Lepak ngan Qaisarah lagi masyuk~" katanya perlahan.

Petang esoknya Orlando masih lagi merenung sawah padi. Masih hijau kekuningan. Masih tanpa Dill. Kosong. Orlando leka hingga tidak sedar satu susuk tubuh menghampiri.

"Kamu, buat ape sorang-sorang kat sini?"

Orlando kerut dahi. Macam pernah dengar suara itu. Dia menoleh ke belakang dan melihat Dill sedang tersengih-sengih memandangnya.

"Eh! Lu dah balik? Gua ingatkan dah tanak balik sini," tanya Orlando.

Dill tergelak kecil. "Takkan nak tinggalkan kamu sorang-sorang kat sini. Nanti bau kamu sama macam Qaisarah. Hihi"

"Apahal datang jumpa Gua ni? Lu jangan jawab Lu rindu. Gua lesing Lu nanti," kata Orlando tanpa melihat wajah Dill. Matanya dialihkan semula ke arah sawah padi.

"Kite nak kasi kamu gula-gula ni je. Terima kasih sebab jadi kawan kite. Sungguh."

Dill meletakkan gula-gula berbentuk lolipop itu di sebelah Orlando. "Kite suke sangat-sangat kamu jadi kawan kite. Kite balik dulu tau. Tata!"  Dill berlari meninggalkan Orlando. Dia sempat lagi melambai sebelum hilang di sebalik celahan pokok rambai.


Orlando mengambil lolipop itu dan merenungnya. "Gua rindu Lu, Dill"

Friday, December 9, 2011

keindahan

Perasaan menyayangi dan disayangi itu memang indah.

kredit: Google

Tuesday, December 6, 2011

iklan meruntun jiwa

terkesan di hati.

*kamu, saya sebak.

senda pagi

Masa: pagi
Cuaca: suam-suam kuku
Koordinat: kampungku tercinta

Sekarang ini musim buah-buahan kat kampung. Yang sedang hebat mencanak macam durian, manggis dan rambutan. Hujung minggu lepas aku bertapa di rumah Opah. Dalam masa yang sama Mak Su dan anak-anak turut sama ada di sana, Syafiq (17) dan Afikah (9).

Buah maggis sudah masak ranum. Pohonnya rimbun aja. Opah suruh Shafiq kait buah manggis.

Opah: Shafiq, manggis tu dah masak. Pergila kait.

Shafiq kelihatan malas nak bangun. Tapi dia turuti juga cadangan Opah. 

Shafiq: Adik (Afikah) nak ikut Abang kait manggis tak?

Afikah yang sedang tekun menonton tv terus meluru keluar meninggalkan Shafiq di belakang. Pintu rumah dikuak. Shafiq meloloskan dirinya. Daun pintu ditutup semula.

Suasana sunyi sepi. Tiba-tiba..

"Adik...tu rambutan. Abang kata manggis..."

Pecah gelak kami yang dalam rumah ni. Afikah tersilap pokok agaknya. Keliru antara rambutan dan manggis ke cik adik oi..Hahahaha!!!

ini rambutan

ofkos ini manggis

budak-budak...

Saturday, December 3, 2011

baju kurung

Senario yang biasa kita kaitkan dengan baju kurung.

# bulan Ramadhan.
# cikgu
# hari Jumaat - gadis-gadis pejabat jelita dan sopan
# kenduri kahwin
# macam-macam lagi lah. aku tak ingat. haha!

Tetapi sekarang ini bukan setakat baju kurung potongan biasa. Ada baju kurung moden, baju kurung Pahang, baju kurung Kedah, baju kurung Zubaidah (aku tak tau macam mana rupanya) dan pelbagai fesyen lain. 

Dari kecil aku dibiasakan dengan baju kurung potongan biasa. Nampak lebih elok, kata Emak. Kebanyakan baju kurung aku mengikut ukuran baju kurung adik perempuanku. Dia sedikit besar daripadaku. Jadi baju kurungku besar daripada tuannya. Tenggelam dalam baju kurung. Haha! Keadaan berlarutan hingga aku melanjutkan pelajaran ke Taman Ilmu dan Budi.

Cuma sekarang ini Emak sering mencadangkan aku memakai baju kurung moden. Awal-awal dulu aku tidak tahu macam mana rupanya. Emak suruh tempah dan cuba sendiri. Aku tak biasa dengan baju kurung moden. Haha! Mungkin kerna aku tidak cukup moden. Old Skool.

Banyak sangat aku membebel, padahal nak tunjuk baju kurung je pun. ^__^

Ayah belikan kain dari Indonesia. Thanks Dad :)

Okei, ni aku pilih sendiri. biasa-biasa je

betapa misterinya seni
seperti misterinya jiwa manusia
kadang-kadang usah cuba dirungkai misteri itu
biar masa tentukan semua.

Friday, December 2, 2011

seikhlas doa

"Setiap hari kuberdoa supaya dikau menjadi temanku dari dunia ini sampai syurga"

*senyum*

terima kasih atas doamu, kawan.

Tuesday, November 29, 2011

beku seperti ais

Hai semua! Tiga hari tidak menulis. Sedikit terasa namun tidak sehebat mana. Cuma menjenguk blog kawan-kawan. Update tentang bola sepak, BE Nuffnang, cicak dan macam-macam lagi.

Hari ini aku cuma ingin menulis tentang hati (hati lagi?). Buat kawan-kawan yang tidak pernah merasai keperitan akibat penangan cinta, kamu mungkin tidak berapa mengerti rasa itu. Aku tidak tahu bagaimana hendak menggambarkan rasa perit itu. Em. Mungkin boleh dikatakan seperti hati kita dicucuk-cucuk dengan sesuatu yang tajam. Sakitnya tidak tergambar dengan kata-kata. Bisa buat tidak lena tidur. 

Bila kita sayangkan seseorang, kita mengharapkan yang terbaik daripadanya. Give and take bak kata omputeh. Jika hanya satu pihak sahaja yang berusaha untuk menjayakan suatu hubungan itu manakala satu pihak yang lain tidak ambil peduli, rasanya ia tidak akan ke mana. Sama-sama berusaha. Memahami dan setia antara perkara penting yang perlu ada dalam satu-satu perhubungan. Walau bagaimanapun, manusia ini boleh berubah. Kita tidak tahu apa akan jadi pada masa hadapan.

Buat yang pernah kecewa, rasa-rasanya hati akan jadi sedikit beku. Ini tidak merujuk kepada semua ya. Ada yang mudah mendapat pengganti manakala ada yang lebih selesa sendiri. Apa yang aku maksudkan dengan beku di mana hati itu emotionless. Tidak ada perasaan. Tipulah jika tidak ada keinginan untuk bahagia seperti orang lain. Namun pengalaman lalu kadang-kadang boleh bikin trauma. Dan trauma ini menyebabkan kita beku seperti ais. Dingin.

kredit: Google

Tidak dinafikan akan ada insan-insan yang cuba mendekati. Fikirlah dengan sebaiknya. Kenal hati-budinya. Ketahui latar-belakangnya. Biar kamu tahu kamu berkawan dengan siapa. Ikhlaskah atau hanya ingin mengambil kesempatan?

Apa-apa pun, sama-sama berdoa supaya diketemukan dengan insan yang ikhlas menyayangi kita seadanya. Buat kawan-kawan yang baru mendirikan masjid, Tahniah aku ucapkan. Kawan-kawan yang sedang bahagia, aku doakan moga ia berkekalan.

Kamu, terima kasih kerna sentiasa ada untuk aku :)

Friday, November 25, 2011

2 p.m

Ammar looks at his watch. It is already 1.50 p.m. and Aida is not even here. Normally Ammar is the one who is always late. Aida promises that she will wait for Ammar at 2.00 p.m.

"Where are you Aida?" says Ammar. He starts dialing Aida's number but it is unreachable. He tries over and over again. But still no answer.

"Well, I just wait for her. It is just 1.55 p.m"

While waiting for his sweetheart, his mind starts wondering. 

Aida. 25 years old. A simple girl. Always wears Bawal scarfs, long sleeve T-shirts and jeans. She is very good in time management. She loves punctuality and hates procrastination. Aida has a very beautiful smile. And a small dimple on her cheek. Aida always meets Ammar at 2.00 p.m everyday since her break starts at that time. She has to wait for almost 15 minutes for Ammar to arrive. Ammar will apologize every day when Aida starts complaining.

"Hey, Ammar! What are you doing here? Buying some stuffs?" A male voice suddenly struck Ammar's ears.

"Oh, Khairi! Nah, I am just waiting for Aida. She is late you know. It is already 3.30 p.m" Ammar looks at his watch again.

Khairi remains silent before looks at Ammar. "Ammar, Aida is no longer with us. She passed away last month. Don't you remember?"

"What are you saying, Khairi? Aida is not dead. She will come. I know," Ammar's voice starts to change.

"Ammar, let's go home. You come here everyday for Aida. She will not wait for you as always. I am sure she does not want to see you like this Ammar. I know you love her and we both know she loves you more. Let's go home ya"

"Khairi, I miss Aida. I miss her so much. Ya Allah..." Ammar's tears start to run on his cheek. Everybody is looking at him and he does not give a damn. He just wants Aida.

"Remember Allah, Ammar. He knows what is best for you. Everything happens for a reason. Allah loves Aida more. Come, let's go."


:Google:

Wednesday, November 23, 2011

di sebalik .44

Baru sekarang berkesempatan menulis tentang .44. Sebenarnya sejak awal November buku ini sudah berada di tangan aku. Namun kesibukan maha hebat menghalang aku membacanya dengan penuh kosentrasi.

Ini hanyalah secebis pandangan tentang buku Poin Empat Puloh Empat karya Khrlhysm dan Lucifer. Koleksi kispen penuh makna.

Jujurnya aku rasa penulisan dalam buku ini sedikit sebanyak mencarik-carik sel-sel otak kiri dan kanan aku. Termasuk corpus callosumku yang sedikit cedera terkena tempias penulisan di sini. Erm. Aku hanya akan memperkatakan secara general apa yang aku rasa tentang .44.


Penulisan bertemakan seks, dendam kesumat, politik, kebodohan manusia dan fantasi maksima antara intipati yang aku boleh rasa dalam buku ini. Penggunaan laras bahasa dan perbendaharaan kata yang kadang-kadang memeningkan kepalaku. Penuh sastera. Itu lebih tepat rasanya. Padaku, buku ini ringan secara material namun berat secara pengupasannya. Khrlhsym pernah memberitahuku:
Orang kata buku kitaorang 100 muka surat tapi macam seribu ._.
Hisyam, aku tak nafikan perkara itu. Haha! Serius, kepala otak aku menangis kerna dipaksa mencerna isi buku kamu berdua. :)
Orang yang berlari isinya penat, dan orang yang duduk isinya rehat. Sedangkan semua aktiviti di dunia penuh dengan isi tersendiri aku berada di celah-celah dunia lagi satu, tidak punyai apa-apa, aku seperti kertas kosong yang dipenuhi dengan dakwat-dakwat halimunan untuk menulis, aku kosong. Kosong juga berisi sebenarnya, isinya ialah tiada. - Kosong oleh Khrlhsym, .44, 2011
Kamu sudah cerna .44?

Saturday, November 19, 2011

keputusan kehidupan

Membuat satu-satu keputusan bukan semudah yang disangka. Setiap keputusan yang kita buat bakal mencorakkan kehidupan kita di kemudian hari. Seringkali aku katakan kepada familiku, sahabat-sahabat dan kawan-kawan tentang prinsipku membuat keputusan. 
Membuat keputusan ibarat ABC. Jika kamu memilih keputusan A, kamu harus berfikir apa yang mungkin terjadi kepada  G. Jika kamu memilih N, apa akan terjadi kepada W?
Apa yang aku cuba sampaikan di sini adalah setiap keputusan yang kita ambil, kebarangkalian untuknya memberi impak kepada kehidupan hadapan masih wujud. Banyak faktor yang perlu diambil kira sebelum kamu membuat sebarang keputusan.

Acap kali aku melihat tika aku masih bersekolah dan juga masakini, adik-adik yang masih bersekolah rakus menghisap rokok. Sebelum kamu mengambil keputusan untuk menghabiskan wang belanja untuk membeli rokok atau kondom, pernahkah kamu terfikir betapa berhempas pulas emak ayah kamu membanting tulang bagi mencari sesuap nasi? Sebelum kamu mengambil keputusan untuk melucutkan pakaian dan menyerahkan segala-galanya kepada lelaki tanpa ikatan halal, pernah kamu terfikir seksa bagai hendak mati tika emak kamu melahirkan kamu?


kredit: Google

Oh. Itu contoh kurang kool. Lebih enak rasanya jika menggunakan contoh lain.

Selesai sahaja peperiksaan SPM, aku rasa ramai yang membaling kertas-kertas ujian dan bersorak riang. Tanda kemenangan. Perjalanan hidup baru bermula, Dik. Pabila keputusan diumumkan nanti, pemilihan kos/bidang di universiti sangat penting. Pemilihan kos/bidang yang tepat bisa menempatkan kamu di institut perngajian tinggi (tertiary level). Kos/bidang ini sedikit sebanyak mampu membantu kehidupan kamu pada masa hadapan. Itupun jika kamu menggunakan sehabis baik ilmu yang dipelajari.

Kawan-kawan yang sudah bekerja, kamu lebih arif daripadaku. Sebelum menghadiahi diri kamu dengan kad kredit, banyak perkara yang perlu diambilkira. Silap-silap kegembiraan membeli aksesori kereta, barangan kemas, beg tangan Louis Vuitton , Prada, jersi Manchester United mungkin diganti dengan tangisan hiba bila bil mencanak tinggi.

Oh. Satu lagi, buat kawan-kawan yang memilih untuk membuat pinjaman dengan PTPTN satu ketika dahulu, aku cadangkan mulalah membuat pembayaran. Sekurang-kurangnya sedikit tinggi daripada kos pentadbiran. Bukan apa, untuk kesenangan kita di kemudian hari.

Alamak. Panjang berjela lagi entri aku kali ini. Kalau tak larat baca, skip aje. Haha!

Monday, November 14, 2011

pesanan buat kamu

Sesungguhnya setiap daripada kita punya kerumitan tersendiri. Dan setiap darinya punya makna hakiki. Aku pasti kamu sedang mencuba sedaya upaya untuk berdiri menahan segala kerumitan itu dengan segala tenaga yang kamu ada.

Sebelum apa-apa, tolong jaga kesihatan kamu dahulu. Jika suhu meninggi dari biasa aku nasihatkan eloklah kamu berjumpa dengan doktor. Sekarang ni musim tidak sihat. Tolong makan ubat ikut preskripsi. Elakkan ubatan itu tertinggal di mana-mana tempat. Pastikan juga kamu punya ubatan dan minyak angin di rumah. Jika kamu menderita sakit kepala yang amat dasyat, sekurang-kurangnya kamu ada minyak angin cap kapak.

Buat kawan-kawan yang tertekan akibat kerja kursus atau lebih senang kita panggil assignment usah ribut-ribut ya. Kamu hanya perlu lakukan satu demi satu mengikut dateline paling dekat. Aku pernah melalui zaman ini. Aku faham dengan kekalutan dan kesibukan kamu. Tak ape. Yang penting kamu lakukannya sendiri. Bukannya mengupah orang lain atau plagiat hasil kerja orang lain. Kepuasan belajar itu lebih terasa jika kamu buat semuanya sendiri. Utamakan yang utama. Aku kagum dengan kawan-kawan yang punya teman istimewa tika belajar kerna kamu bisa membuat dua kerja dalam satu masa. Bercinta dan belajar. Aku tidak mampu. Dan rentetan dari itu aku hanya memilih untuk belajar. 

Untuk kawan-kawan yang dalam alam pekerjaan, kamu berusaha untuk lakukan yang terbaik dalam apa jua yang kamu buat ya. Perlu mempunyai semangat juang yang tinggi. Kehadiran kata-kata semangat dari keluarga dan teman rapat bisa melonjakkan paras semangat ke tahap tertinggi. Mereka yang sentiasa ada tika suka dan duka memberi impak besar dalam kehidupan.

Oh. Sebelum aku terlupa. Kat sini ada pembaca yang masih bersekolah? Buat adik-adik yang mengambil peperiksaan SPM tahun ni, aku ucapkan 'Selamat Berjuang!'
Tiada kesenangan tanpa usaha. Tiada kesempurnaan tanpa sedikit kesulitan. Selamat menempuh salah satu medan ujian dalam hidup. Ingat Allah dan keluarga. Doa sentiasa mengiringi kamu. I am not going to wish you 'Good Luck' because luck is not counted in this battle. Your continuous efforts and prayers will help you. Do your best!
Kawan-kawan, ujian demi ujian membuatkan kita lebih menghargai semua perkara di sekeliling kita. Kecil atau besar tidak menjadi hal. Yang penting, kamu sentiasa tahu di bumi mana kamu berpijak.

Buat kamu, terima kasih kerna sentiasa ada untuk aku. ^^

Friday, November 11, 2011

demam

Orlando baru sahaja menuruni anak tangga tika dia terlihat Qaisarah berbaring lesu di bawah pohon ketapang. Hasratnya untuk bermain congkak di rumah Dill dimatikan. Jantungnya berdegup kencang bila dia melihat Qaisarah berkeadaan begitu.

"Qaisarah, kenapa ni?" kata Orlando perlahan sambil mengusap lembut leher Qaisarah.

Qaisarah merengus kecil. Pada hemat Orlando, Qaisarah tengah demam. "Sekarang ni memang musim demam. Takpe. Takpe. Gua teman Qaisarah okei," pujuk Orlando sambil berbaring hingga tertidur di sebelah Qaisarah

Dalam masa yang sama Dill tertunggu-tunggu kedatangan Orlando. Janji pukul lima. Sekarang sudah hampir pukul tujuh petang. Batang hidung Orlando pun tak nampak. Dill sarung selipar dan berlari ke rumah Orlando. Dari jauh Dill boleh nampak Orlando sedang enak tidur berbantalkan perut Qaisarah. Dill geleng kepala.

"Weh! Bangun! Bangun! Dah dekat Maghrib ni!" Dill mengoncang-goncang bahu Orlando. Orlando menguit sedikit. Namun matanya masih tertutup.

"Eh, awak! Ni kenapa peluh-peluh ni? Awak tunggu sini, kite panggil emak awak." Berlari Dill memanggil Emak Orlando. Beberapa minit kemudian kelam-kabut Emak Orlando datang. Dia meletakkan tangannya atas dahi Orlando.

"Ya Allah! Dah demam budak ni. Berjangkit dengan si Qaisarah la ni. Terima kasih, Dill. Dill balik dulu. Dah lewat ni. Makcik nak dukung Orlando ni bawak masuk dalam rumah. Hati-hati tau balik," kata Emak Orlando sebelum mendukung anak terunanya masuk ke dalam rumah.

Petang esoknya Dill datang menjenguk Orlando.

"Assalamualaikum, makcik!" jerit Dill.

"Waalaikumussalam. Ha Dill! Masuklah. Tu, dia tengah baring kat ruang tamu."

"Makcik, ni Emak ada buatkan sup ayam untuk Orlando," kata Dill sambil menghulurkan semangkuk besar berisi sup ayam.

"Terima kasih. Susah-susah je. Sampaikan terima kasih makcik kat Emak Dill ye. Pergilah jenguk Orlando tu. Bising mulutnya nak main dengan kawan-kawan. Padahal demam teruk," jawab Emak Orlando. Mangkuk sup ayam bertukar tangan. Dill berjalan menuju ke arah Orlando yang terbaring lesu dan terus duduk.

"Awak. Tu la. Baring lagi kat tengah panas sampai demam. Awak rehat tau. Emak kite ade buatkan awak sup ayam. Nanti awak makan."

"Gua demam rindu," jawab Orlando selamba tanpa memandang wajah Dill.

p/s: ini cerita umur budak 10 tahun (konon)